Hahaa, Harrom!

25
8:17 AM

~kalau 10 tahun dulu, boleh la. Sekarang dah tua macam ni, baik aku duduk rumah tengok binatang mengawan kat Animal Planet...
~Agak kerap dapat sms dari nombor ni sejak aku register satu pertandingan memancing kat Putrajaya, tapi tak pergi pun...

25 nasihat berguna:

Che Ta

12
6:58 AM
Petang, dalam perjalanan ke Shah Alam...

Aku : Dewan yang macamana dia buat ni?

Dia : Entah, tapi katanya dua tingkat. Ala, tempat Che Ta dengan Zain menikah hari tu la...

Aku : Che Ta? Zain? Apa kena-mengena diorang dengan kita?

Dia : Saje je nak bagitau... Mungkin pengantin ni taste tinggi sikit kot. Tu yang sewa tempat macam ni.

Aku : Huh! Tak bagitau pun takpe, tak membantu langsung. Bukan boleh mintak Che Ta tu tunjukkan jalan pun. Apa, kalau Che Ta tu menikah kat surau rumah mak awak, pengantin ni pun ikut nak menyewa kat situ ke? Ceh...

Masing-masing diam...

**********

Petang yang sama, perjalanan pulang. Berbekalkan perut yang kenyang...

Dia : Wah, lepas ni mesti la naik kan sewa kat sini.

Aku : Apasal pulak?

Continue reading →

12 nasihat berguna:

Kopi Saint Nicholas

4
12:46 AM
Nick mengurut helaian janggut yang menjuntai hingga mencecah dadanya. Dari pangkal hingga ke hujung, perlahan-lahan. Begitulah yang dilakukannya berulang-ulang, sambil sebelah lagi tangannya masih memegang helaian kertas putih yang tertulis sesuatu. Dapat dia mengecam tulisan yang melingkari muka kertas itu, begitu mirip dengan apa yang dia terima sejak lima tahun kebelakangan ini. Berturut-turut.

Memandang dengan perasaan kosong, kulit dahinya bertaut. Otaknya enggan memikirkan akan isi atau maksud sebenar yang ingin disampaikan oleh pengirim surat itu. Tulisannya begitu ringkas, tetapi terlalu berbeza sekali permintaan yang pengirim itu mahukan. Tidak seperti surat-surat lain yang sentiasa mengunjungi peti surat di rumahnya sepanjang tahun.

Dengan cop pada setem yang menunjukkan surat itu telah dikirimkan dari suatu tempat jauh di selatan, pengirimnya nyata tidak menginginkan apa-apa hadiah berupa material. Anak patung edisi terhad, konsol permainan terkini, atau sepasang kasut baru... Itu semua jauh daripada apa yang digambarkan oleh pengirimnya.

Continue reading →

4 nasihat berguna:

6 nasihat berguna:

Aiskrim Kencing

24
10:08 PM
"Ish, jangan. Jangan!" Muka mak aku memang bersungguh-sungguh masa tu. Dengan pandangan mata yang tajam, bibir yang seakan mencebik dan dahi yang rapat berkerut. Membuatkan dahi aku pun ikut berkerut sama. Berkerut sebab tertanya-tanya.

Kenapa dia tak bagi aku beli aiskrim ni? Sedangkan sebelum ni tak pernah pulak dia larang aku beli, terutama sekali untuk cucu-cucu dia.

Melihatkan kesungguhan dia melarang, aku kemudiannya akur. Yela, syurga kan ada di bawah telapak kaki dia. Mesti la ada sebab dia tak bagi aku beli aiskrim kali ni. Lantas, aku pun memberikan isyarat `tak apa' kepada penjual aiskrim bermotosikal warga Pakistan (agaknya) itu. Dah susah payah aku buat `human shield' sebaik melihat dia datang dari kejauhan, sampaikan tayar hadapan motosikal dia hampir-hampir merodok pundi kencing aku (ok, yang ni aku reka), last-last tak jadi pulak.

Penjual aiskrim itu berlalu kehairanan, aku pun turut kehairanan. Sia-sia betul aksi `stunt' aku sebentar tadi. "Kenapa tak boleh beli? Bukan selalu pun..." Tanya aku meminta kepastian.

Continue reading →

24 nasihat berguna:

Selamat Tinggal R14

15
11:53 PM
Kalau tak silap, dah lebih kurang 13 tahun aku jadi pengguna setia R14 ni. 13 tahun tu! Bukan sekejap punya tempoh. Kalau beranak, budak tu dah tingkatan 1 pun. Dan sepanjang tempoh itu, ada bermacam-macam versi yang Autodesk keluarkan dah pernah aku guna selama berkhidmat di dalam beberapa firma sebelum ni. Ada versi 2000, Map2004 (versi terbaik aku pernah guna), 2008 dan tak lupa jugak versi sampah 2000LT.

Tapi pada aku, aku tetap akan setia pada versi R14 ni. Versi yang membuatkan aku jatuh cinta pada garisan-garisan, warna-warna dan corak hatching, simbol-simbol dan bentangan rekaan yang terhampar pada latarbelakang gelap. Daripada bertaraf under-amateur, sampai la level brader-brader sekarang. Aku masih lagi senang dengan versi awal, versi yang direka semasa zaman tetikus masih lagi ada dua butang, kanan dan kiri. Tanpa skroll. Tanpa butang ketiga. Tapi memerlukan ketangkasan kedua-dua belah tangan serentak. Tangan kanan cergas mengendalikan tetikus, tangan kiri pulak sibuk menekan-nekan command pada papan kekunci. Sampai ada sorang budak praktikal kagum la tengok aku buat kerja! Hahahaaa.... Tak macam budak-budak sekarang, semua benda nak bergantung pada ikon.

Continue reading →

15 nasihat berguna:

Aku Yang Berfikiran Negatif

24
11:35 AM
Untuk kali ketiga dalam tempoh seminggu ni, baru la aku berpuas hati. Kali pertama dan kedua, aku rasa sangat-sangat kecewa apabila dia takde di situ. Tempat selalu kami bertemu, cuma untuk beberapa minit. Sekadar memenuhi keperluan aku setiap pagi.

Melepaskan rindu? Tidak... Meleraikan rasa dendam? Tidak juga... Entah kenapa aku rasa aku perlu berhenti di sisinya buat seketika sebelum aku meneruskan perjalanan aku setiap hari. Bukan kerana dia cantik, tidak. Dia tidak la secantik mana, dan tidak pula huduh. Adakah kerana suaranya yang merdu? Tidak sama sekali. Sebab setiap kali kami bertemu, kami akan berbalas bersuara tidak lebih daripada lima patah perkataan. Langsung tak sempat untuk aku mengamati alunan suaranya itu dek kerana tenggelam dalam bunyi ngauman kenderaan yang menyusuri lebuhraya berhampiran.

Tapi kenapa aku begitu tertarik dengan dia? Tertarik yang lebih mengarah kepada rasa cinta yang mengghairah setiap pagi? Sebabnya, iaitu...

Continue reading →

24 nasihat berguna:

Aku Seorang Kanak-kanak

18
12:19 PM
Ada orang pernah kata, "terdapat jiwa kanak-kanak di dalam tubuh seorang lelaki dewasa", lebih kurang macam tu la.

Ini adalah sedikit koleksi `permainan' yang aku kumpul selama ni. Bukan pengumpul tegar, sekadar suka-suka je.


Continue reading →

18 nasihat berguna:

25 nasihat berguna:

Zakat, Memunjuk-nunjuk Satu Tanggungjawab?!

19
2:26 PM
Hari Ahad lepas, aku telah menyaksikan sesuatu perkara yang aku kira agak menjengkelkan, sedikit menyakitkan hati dan juga ada rasa simpati yang banyak. Terutamanya kepada mereka yang aku anggap sebagai `mangsa keadaan'. Kebanyakan daripada mereka yang datang adalah warga emas. Ada yang dipapah, ada yang bertongkat tiga, ada jugak yang dah tak larat bertongkat sebaliknya berjalan dengan walking frame. Tapi takde pulak aku nampak yang datang tu berkerusi roda!

Continue reading →

19 nasihat berguna:

Original Coconut Shake Klebang

19
11:23 AM
"Kat belakang tu ada parking, kau masuk je ikut jalan kecik sebelah tu. kat hujung tu dia siap ada buat tempat makan. Boleh minum sekali kat situ. Beratur pun tak panjang macam kat luar tu. Servis pun tak lama. Esok singgah la." Itu yang diberitahu kepada aku, semasa kami menghabiskan masa dalam sesi mengeteh jam 2 pagi di Pantai Klebang(?). Serius shit, aku memang tak tau pun yang kelapa goncang ni boleh minum sekali kat situ. Apa yang aku tau, diorang ni la yang menyebabkan kesesakan sepanjang jalan tepi pantai(?) ni.

What the hook?!!!

Continue reading →

19 nasihat berguna:

Binatang Bersayap

13
4:41 PM
...dan di pertengahan perbualan ketika kami sedang rancak berbalas cerita, secara tiba-tiba suara itu mengajukan soalan, "Kalau Tuhan memberikan engkau pilihan untuk menjadi sesuatu benda selain daripada manusia seperti sekarang, apakah benda yang engkau jangka akan engkau pilih?"

"Aku mahu Tuhan jadikan aku makhluk bersayap, tanpa aku kisahkan akan saiznya. Tak kira besar atau kecil, gemuk atau kurus, tinggi atau rendah paras kepala aku. Tetapi aku perlu meminta agar Tuhan menjelmakan sayap aku itu mempunyai bidang yang luas. Berbulu lebat dan tebal supaya dapat memerangkap haba untuk memanaskan tubuh jika aku perlu berada di persekitaran yang sejuk. Namun cukup halus dan lembut supaya selesa dan mengasyikkan apabila disentuh. Biarlah kaki aku katik, biarlah punggung aku terjungkit atau tertunduk menyapu tanah, biarlah kepala aku hanya sebesar biji guli, biarlah... Asalkan aku mendapat sayap yang aku inginkan itu."

Continue reading →

13 nasihat berguna:

Memanis Kehidupan

24
11:06 AM
"Tak takut basah ke nanti buku tu?" Dia bertanya tatkala buku sudah bertukar tangan.

Seraya aku menjawab, "Takde hal, ada cover." Dan menunjuk (dengan mulut) ke arah rain coat berlambang Givi yang elok bergulung kemas dan terselit di celah seat dan bakul kuda putih aku. Apa ada hal bro, badan basah boleh mandi, boleh salin baju lain. Tapi kalau benda ni yang lencun, memang dah boleh hantuk kepala kat pintu lif. Mesti mau jaga elok-elok punya. Barang baik...

Hari tu cuaca memang lembap sejak pagi dengan hujan yang kadang-kala silih berganti antara gerimis, renyai dan sekejap-sekejap reda tanpa ada perkiraan matematik yang tepat. Agak sukar diramal. Membuatkan pekerjaan aku sekitar Bandar Baru Bangi sedikit terganggu. Mujur pertemuan kami pagi tu tak disimbahi air rahmat dari Tuhan.
Continue reading →

24 nasihat berguna:

Mengenali Tanpa Memahami

16
11:58 AM
Minggu lepas, hari Rabu. Lokasinya adalah beberapa kilometer dari sini.

Pang...!!! Sreeetttt.... Sebaik terdengar bunyi sesuatu patah dari sebelah kiri hadapan kereta, cepat-cepat aku membalas stereng ke kiri, sambil meninjau kenderaan yang datang dari arah belakang. Memandangkan jalan yang aku lalui tu adalah tempat di mana biasa berlaku kemalangan dan jugak keadaannya yang menuruni bukit. Mujur, aku sempat mengeluarkan kereta aku dari jalan walau pun tayar kanan belakang masih lagi berada di atas tar. masih boleh dikira selamat.

Dan sementara sekian banyak kenderaan besar yang melewati kereta aku untuk tempoh dua jam berikutnya terpaksa memperlahankan kenderaan, aku pula hanya mampu mencangkung di bawah pokok. Sibuk menelefon tokey bengkel yang juga kenalan adik ipar aku. Apa lagi kalau bukan untuk mendapatkan bantuan trak tunda! Sepanjang masa itu jugak hidung aku dijamu dengan aroma dari kandang babi berhampiran. Hampeh betul. hati tengah mendidih, angin ni pulak bertiup dari arah kandang sana. Suwey la!
Continue reading →

16 nasihat berguna:

Rumah No. 65

16
3:21 PM

Inilah rumah tempat di mana aku membesar. Sejak sebelum tadika kalau tak silap aku, sampai la umur aku melepasi 18 tahun. Sebab sebaik je aku tamat belajar, aku tak tinggal lagi kat sini. Cuma balik sekali-sekala. Cuti hujung minggu, atau kalau rasa serabut sangat tinggal kat rumah sewa... Baru la aku lepak sini barang semalam dua (nak pau duit mak aku sebenarnya!)

Continue reading →

16 nasihat berguna:

Singapura 30 tahun dulu

29
3:55 PM
"Guangzhou tu macamana tempatnya, ok tak?"

"Bangunan, jalan-jalan, keadaan dia sama macam Singapore 30 tahun dulu. Best. Lain kali aku ajak ko pulak." Jawab dia penuh yakin, sekembalinya kami dari LCCT awal pagi tu.

"Ceh, umur kau pun baru 32 tahun! Macamana kau boleh tau pulak keadaan kat Singapore 30 tahun dulu? Poyopo la lu brader..." Sergah aku sambil tersengih macam kerang wangi.

Dan selain baju celoreng yang menjadi buah tangan untuk aku dari Guangzhou, dia pun ada belikan aku benda ni. Dia kata, ini pertama kali dia tengok benda ni. Lepas tu memandangkan keunikan benda ni, dia terus teringat nak bagi aku sebagai cenderamata. Ewah, kira aku ni unik la? Hahahaaa!
Continue reading →

29 nasihat berguna:

Anak Kecil Dalam Jamban

10
5:54 PM


Dik, kenapa kecewa sangat ni? Apa yang nak dimarahkan sangat ni? Nak menyalahkan orang lain atas `kelebihan' yang Tuhan beri pinjam buat sementara itu? Tak perlu sampai begitu sekali. Seburuk-buruk rupa, sekeji-keji sifat fizikal, itu semua cuma imej tampanan yang melekap pada layar kanta mereka yang celik je. Celik di mata, tapi tidak di dada. Bijak di kepala, tapi bodoh di hatinya.

Continue reading →

10 nasihat berguna:

Mula/tamat

12
9:52 PM

Kita bermula semata-mata mahu berlumba menuju ke garisan penamat, iaitu...

12 nasihat berguna:

Penapis Halal

25
11:04 PM

Dia kata, setelah meng'usha' beberapa jenama, ini la satu-satunya produk yang ada pengesahan halal. Pastinya daripada Jakim. Aku percaya, dan atas kepercayaan itu, aku pun beli.

Ah, apa ada hal setakat berhutang sebanyak RM130 sebulan kalau nak dibandingkan dengan air paip yang makin tercemar sekarang ni!

Kata aku dalam hati, dengan perasaan bercampur-baur...


25 nasihat berguna:

Oh Ibu... (entri khas untuk dia)

22
7:55 AM
Salah satu gambar yang dikongsikan oleh adik aku malam tadi, tiba-tiba hampir membuatkan air mata aku bergenang. Dah lebih kurang 30 tahun, kad ni masih lagi terdapat dalam simpanan ibu aku. Bukan aku seorang, malah buku rekod pemeriksaan untuk adik dan kakak aku pun masih lagi dia simpan dengan elok.


Sesungguhnya, aku sayangkan insan yang seorang ini. Lebih daripada segalanya...

*Beberapa butiran terpaksa disembunyikan atas sebab-sebab tertentu.
*Nama sebenar tempat ini adalah Simpang Renggam.

22 nasihat berguna:

Ucapan Untuk Pn. Azizah

11
1:40 PM


Video yang dipetik dari Youtube sempena persaraan cikgu aku Puan Azizah Mohamed yang pernah mengajar aku subjek sains masa tingkatan 3 kat sini dulu. Diam tak diam, rupanya dah nak bersara cikgu ni ye. Apa pun, terima kasih aku ucapkan bukan sahaja sebab dia pernah mengajar sampai aku tak jadi penyamun, tapi dia jugak pernah tumpangkan aku naik kereta mini dia (bukan mini cooper!) dari sekolah sampai terminal bas. Hehehee...

Terima kasih cikgu. Cikgu mungkin tak ingat muka saya (sebab bertambah kacak berbanding dulu), tapi saya adalah antara ratusan atau mungkin ribuan manusia yang pernah cikgu didik dulu. Terima kasih cikgu, terima kasih cikgu, terima kasih cikgu....

Kami sayang cikgu...

11 nasihat berguna:

Pen, Kertas dan Khutbah Jumaat Dalam Pengangkut

20
4:32 PM
Dalam pengangkut ketinggian...

"Weh, pergi masjid bawak kertas dengan pen? Nak ambik nota la ni.. Heheheee..." Dia sengih, aku pun sengih. Pintu pengangkut ketinggian terkatup, dan kami pun sama-sama berhenti tersengih.

"Minggu lepas aku solat kat Bandar Baru Bangi. Dia punya khutbah cara jugak. Orang ramai tu standard la, hari Jumaat kan. Bukannya solat subuh pun. Tapi yang bestnya khutbah tu cara dia sampaikan. Dia punya tune sebijik macam ustaz bagi ceramah. Tak macam orang baca teks pun. Mungkin sebelum tu dia dah baca dulu teks khutbah, kemudian baru la dia sampaikan. Aku rasa macam tu baru la ok kan. Tak mengantuk..." Panjang aku bercakap, tapi masih tidak melepasi tempoh lima tingkat ke bawah perjalanan pengangkut ketinggian.

"Oh, apa tajuk khutbah minggu lepas?" Dia bertanya. Pendek, ringkas dan...

...dan pendek serta ringkas jugak aku menjawab, "Entah, lupa pulak aku..."

*Padan muka aku.
*Moral cerita, apa guna khutbah yang bagus kalau masuk telinga kanan, keluar lubang hidung kiri.
*Dia, suka pergi solat Jumaat di tempat-tempat berbeza hampir setiap minggu.
*Pengangkut ketinggian = elevator...

20 nasihat berguna:

Entri Pendek II

18
4:53 PM

Pagi semalam, singgah beli Milo pek 2kg. Dapat percuma jag air ni. Secara automatik aku terus teringat kat sorang brader peminat tegar jenama ni. Brader, dah ada ke belum?

*entri pendek menandakan aku tengah sibuk cari kekayaan dunia...

18 nasihat berguna:

Entri Pendek I

4
4:33 PM
Petang Jumaat, hujan lebat mencurah-curah. Lokasinya bandar Baru Bangi. "Ha, hati-hati ok. Sampai kang bagitau. Abang tengah makan dengan Botak ni..." Pergh, tabik Lin Dan aku bagi. Anak dah dua pun cakap dalam telefon macam tengah mabuk ketum. Terbaik la lu Jib. "Aku bukan takut apa, takut kereta aku kena banjir lagi." Cilakak lu! Padan muka, sape suruh beli kereta mahal-mahal, kan dah susah hati (dia baru tukar enjin Lancer sebab masuk banjir sebulan sebelumnya!).


Ini adalah kedai kedua yang jadi port lepak kami petang tu. Makan tengahari kat kedai makan sebelah Hospital an-Nur, dan minum petang pulak kat sini. Sempoi!!!

4 nasihat berguna:

Bangau Kepala Botak

19
2:18 PM
Selasa, cuti awal Muharram hari tu, aku lepak sepanjang pagi kat Seksyen 10 Kota Damansara. Lepak bukan sebarang lepak, tapi sebenarnya aku melakukan aktiviti rajin campur malas. Aku katakan rajin sebab, ini adalah kali pertama aku mengail menggunakan kaedah yang agak agresif jugak iaitu casting...

Dengar-dengarnya, kat sini dah ada orang dapat menjinakkan spesis ikan air tawar yang tergolong dalam kategori pemangsa. Jadi cara nak tangkap pun tak boleh la gunakan kaedah bottom yang macam selalu. Cara yang aku gunakan kat sini adalah dengan menggunakan umpan tiruan. Umpan yang berupa katak plastik dengan juntaian ekor getah berharga RM12.90 tapi dapat aku tawar dengan harga cuma RM10.00 sahaja, memandangkan aku dah biasa membeli barang kat kedai pancing yang satu ni.

Regu aku yang sorang lagi pun sama, guna umpan jenis yang sama. Brand yang sama, cuma warna je yang lain. Aku gunakan umpan warna terang (merah/oren) sementara dia pulak menggunakan warna hijau gelap sebagai penyamaran. Tapi hari tu, dia lebih rajin daripada aku. Dia gunakan dua batang joran serentak. Satu untuk casting, satu lagi dia gunakan umpan palet dan dicampakkan ke tengah tasik.

Continue reading →

19 nasihat berguna:

Terasing Di Samping

14
11:00 AM

Di dalam dunia yang berbilang dimensi ini, di mana sepatutnya aku berada pada pandangan mata engkau? Tak mungkin di hadapan atau belakang, kerana aku lebih senang melangkah beriringan dengan engkau. Saling merapati bahu. Menumpang senyum tatkala engkau ketawa.

Tetapi sesungguhnya tak mampu aku merapati engkau ketika ini kerana, sedarnya diri aku di kalangan mereka yang lain. Apa mungkin aku selayaknya disetarafkan dengan mereka yang lebih anggun dan segak mendabik dada, tampan mengukir senyum. Tidak mungkin bukan?

Jadi biarlah aku cuma bertinggung sambil memerhati kegembiraan yang mereka bawakan untuk engkau, diam-diam sendiri. Bermukim di satu sudut yang engkau tak sedar akan kewujudan aku. Sehingga akhirnya kita terpisah dunia. Moga sekurang-kurangnya aku sentiasa wujud cuma pada nama...

-test power lagi, best pulak aplikasi blogger baru ni...

14 nasihat berguna:

Kejar dan Lari

22
10:17 PM

Apabila engkau berlari, aku mengejar. Namun apabila aku berlari, kenapa engkau hanya diam menunggul? Adakah kerana aku berlari dengan cara mengundur? Keanehan yang membuatkan engkau kaget sendiri ya? Ohya, aku berlari begini semata-mata untuk tetap mendapatkan engkau walau pun saat itu engkau mahu aku terus pergi jauh...

-saje nak test power aplikasi baru instal ni.

22 nasihat berguna:

Untitled Wednesday

4
8:07 PM

Real man pays taxes, everyday...

Published with Blogger-droid v2.0.9

4 nasihat berguna:

Babak Cina Buta

13
10:42 AM
"Macamana dengan cadangan aku semalam, setuju tak?" Ikram mencondongkan badannya sedikit ke hadapan, rapat dadanya menekan bibir meja makan restoran Ali Maju malam itu. Baginya, malam itu satu keputusan yang memihak padanya harus dimuktamadkan. Tiada alasan lagi. Tiada dolak dalih seperti sebelumnya.

"Cadangan apa benda?" Bulat biji mata Faizol meneropong wajah Ikram. Sambil tangannya lincah mengetik sudu dan garpu di atas pinggan, lidahnya ligat pula membersihkan sisa-sisa roti canai di seluruh pelosok mulutnya. "Semalam ada banyak benda kau tanya aku, aku dah tak ingat..."

"Ala, pasal plan kita tu la. Aku dengan bekas bini aku tu nak rujuk balik. Tapi kau kan tak boleh sebab aku dah bagi tiga das kat dia. Jadi, tu yang aku nak mintak tolong kat kau...." Raut wajah Ikram begitu menampakkan garis-garis mengharap. Bulu-bulu keningnya bertaut rapat, matanya mengacil. Namun begitu, masih lagi gagal menyembunyikan parut-parut jerawat di kanan dan kiri pipinya.

Continue reading →

13 nasihat berguna:

Mari Membuat Permainan Sendiri (untuk bacaan kanak-kanak sahaja)

22
7:58 AM
Assalamu 'alaikum kepada adik-adik yang bakal menduduki cuti sekolah tak lama lagi. Kepada kalian, abang suka sangat nak ingatkan... Kalau bercuti tu cuba la isi masa dengan sesuatu yang kurang berfaedah, lebih baik daripada buat benda-benda yang takde faedah langsung. Contohnya macam main facebook atau candy crush. Bukan abang nak bagitau facebook tu tak baik langsung, tapi bila dah dapat kat tangan korang, terus benda tu jadi tak elok.

Dah, sebelum abang membebel tak cukup tanah, meh sini abang tunjuk cara-cara macamana nak menghasilkan sesuatu dengan menggunakan tangan. Namanya lastik... Tak payah risau, benda ni senang je. Kalau korang tak hafal sifir tiga pun boleh buat. Dah sedia?

Ok, bahan-bahannya adalah tiga gelang getah (lebih pun takpe, yang ni cuma basic je), sepasang tangan dan otak. Tengok gambar kat bawah. Tapi gambar bawah ni abang cuma tunjuk bahan pertama je. Yang lain-lain korang takkan sanggup tengok kalau abang letak atas meja.


Langkah pertama, ikatkan gelang pertama dan kedua bersama. Kalau tak faham, tengok gambar bawah.


Kemudian, pintalkan kedua-dua gelang tersebut. Cara nak pintal, pandai-pandai la korang fikir. Tak payah mintak tolong orang lain. Dulu masa kecik-kecik (bulu kaki abang belum tumbuh), abang akan gulungkan gelang tu kat betis. Lagi banyak gulungan, lagi padu la lastik korang nanti. Tapi sekarang, betis abang dah berbulu lebat macam gorila, terpaksa la abang gulung kat pipi yang masih licin ni.


Lepas dah pintal tu, korang `lipatkan' gelang getah tu supaya kedua-duanya berpintal sekali lagi secara bersama. Maksudnya, hujung kedua-dua gelang yang tak terikat tu akan bertemu antara satu sama lain. Tak faham? Apa punya pandai la anak-anak zaman milenium ni... Tengok gambar kat bawah!


Ha, dapat? Dan langkah terakhir, ikatkan hujung gelang pertama dan kedua tu dengan gelang yang ketiga.


Macamana, jadi? Kalau tak jadi itu ada beberapa kemungkinan. Kemungkinan paling utama adalah korang ni memang pemalas! Tau nak main dengan touch screen je. Eh, dulu benda ni legend tau. Siapa tak tau buat benda ni secara automatik akan rasa bersalah sampai umur akil baligh. Lagi pun, lastik ni ada banyak kegunaannya. Selain dapat berperang dengan cicak-cicak kat rumah, korang pun boleh lastik mulut makcik-makcik yang becok macam Rosnah Mat Aris.

Sekian, selamat mencuba. Akhir kata daripada abang, peliharalah tradisi kita, junjunglah budaya, hormatilah orang tua. Assalamu 'alaikum.

22 nasihat berguna:

Bitstrips

16
10:48 AM

Pergh, layan jugak benda alah ni. Hahahaa...!
Published with Blogger-droid v2.0.9

16 nasihat berguna:

MC

32
12:08 AM
 
Dicuri (dengan izin) daripada asik aku, seorang cikgu pra-sekolah.
Selamat Hari Rabu dan Selamat Hari Guru...

32 nasihat berguna:

Sepasang Kanan dan Kiri

22
11:07 PM
Jam 3 pagi, tidur aku seakan dikejutkan dengan sapuan udara suam daripada libasan bilah-bilah kipas siling, tepat di atas muka. Sepertinya mahu memberitahu aku sesuatu, lantas telinga aku dapat menangkap satu desahan perlahan dari luar tingap. Tingkap yang disebaliknya tersusun deretan kasut, sandal dan beberapa pasang selipar. Ada yang sudah haus tapaknya, ada yang semakin menggerutu dan ada juga yang telah mengembang mengikut bentuk kaki pemakai. Ohya, desahan-desahan kecil yang saling bertingkah itu lebih berupa kepada satu bentuk perbualan.

Lantas, aku angkat sedikit kepala. Lalu melekapkan telinga aku rapat ke muka panel tingkap. Cuba mengamati isi perbualan antara dua pemilik suara itu. Tak pasti siapakah mereka itu, apa isi perbualan pada dinihari yang tenang itu...

Kanan: Bagaimana kalau satu hari nanti, kau kehilangan aku? Pastinya kau akan gembira, lalu cuba mencari pengganti yang jauh lebih baik. Dan lama kelamaan diri aku ini engkau lupakan. Dengan mudah...

Kiri: Mana mungkin, mustahil begitu! Apakah kehilangan engkau itu mampu digantikan dengan pasangan yang jauh lebih cantik, lebih baru, lebih anjal? Sedangkan diri aku sendiri sudah semakin dimamah masa. Lihat saja diri engkau. Menipis di tengah, hadapan dan belakang. Berdaki di muka, berkematu di penjuru tali. Dan engkau lihat pula diri aku. Kita tidak banyak bezanya. Semua kecacatan yang engkau ada, juga aku miliki. Dan apa-apa jua baki kecantikan yang engkau miliki, juga ada pada tubuh aku. Jadi, apakah sesuai jika aku dipasangkan dengan sesuatu yang baru?

Kanan: Jika begitu, apakah engkau masih menghargai diri aku ketika ini?

Kiri: Mungkin...

Kanan: Ah, aku tidak sukakan jawapan yang tidak pasti begitu... Atau pun kau memang tak begitu pasti mahu menghargai kehadiran aku bersama engkau?

Kiri: Adilkah aku menilai diri aku sendiri? Tidak bukan... Apakah aku ini menghargai diri engkau, cuma engkau yang dapat membaca. Melalui perlakuan aku, melalui susunan langkah yang kita atur bersama tiap kali kita menjelajah lapangan yang sama. Aku tak mampu menilai. Terpulang pada engkau, kerana aku akan cuba menghargai persahabatan kita sepertimana engkau cuba menghargai diri aku. Dengan sebaiknya.

Kanan: Ya, terima kasih sahabat. Sekarang teruskan berjaga, kerana aku tetap akan berbaring di sisi engkau sampai subuh nanti.

Perbualan yang seperti akan tamat, tak harus aku ikuti hingga akhirnya. Dan aku mengambil keputusan untuk menyambung lena. Kerana sebelumnya aku telah menemui mimpi yang aku ingini selama ini, tak harus dibiarkan hilang ditelan sedar...

(Kanan dan Kiri, gambar pertama dari Twitter aku)

22 nasihat berguna:

Sepetang Di Facebook Chat

5
11:29 PM
DIA
Tanah berekar2 Sultan punya, balak berpemeluk2 Menteri punya, pasir sungai bertan2 Ketua Bahagian punya, bukit bukau abis ditarah Cukong punya....Bila musim hujan.. air banjir, selut,lumpur,sampah, bangkai,buaya tembaga, tuala carefree terapung etc rakyat marhaen yg punya... Macam2 rakyat dapat..Betul2 Rakyat DiDahulukan...

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

DIA
nie aku kopipes jek...
ko kn suke bc

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

AKU
Hehee... Aku suka baca kemudian tersengih je beb...

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

DIA
InsyaAllah sama2 kita praktikkan..Jangan asik salahkan kerajaan je kalau rege minyak naik..Kita rakyat biasa macai kutu berahak ni lah kene ubah cara hidup..

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

AKU
Dalam masa sama kita kena sedar, banyak mereka bagi, makin banyak jugak mereka kaut. Yang mana apa yang mereka kaut tu sebenarnya hak kita. Itu yang kita tak perasan selama ni.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

AKU
Ohya, bercakap pasal ubah cara hidup... Kita sebagai marhaenis ni takde masalah nak ubah cara hidup sebab kita pun dah biasa hidup susah. Tapi macamana dengan golongan pembuat dasar yang selama ni senang lenang duduk atas kerusi empuk. Mahu ke mereka ni berubah terutama sekali dalam berbelanja dan munggunakan duit kita. Aku tak rasa mereka sanggup memandangkan mereka dah terbiasa hidup mewah sejak kecil. Makan bersuap, jalan bertongkat, keluar berpayung... Pokoknya, mereka ni cuma kata mereka faham masalah rakyat bila ditanya je. Tapi apa yang ditonjolkan, jauh disebaliknya. Itu la rasa tak puas hati yang selama ni sekian ramai antara kita cuba suarakan. Tapi malangnya mereka ni selalu disalahertikan. Dikata manja, dikata tak kenang budi, dikata cuba menderhaka pada tok nenek, dan banyak kali dikata kuat membangkang. Aku rasa itu bukan membangkang, tetapi menegur. Teguran lembut bertukar menjadi keras, seterusnya dikata membangkang membabi buta.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

AKU
Pokok pangkalnya, di mana kita mahu berada? Di dunia apa kita nak anak2 kita hidup kelak? Takkan dunia yang makin menjarakkan kasta manusia? Kaya makin kaya, pemimpin makin berkuasa dek kerana rakyat yang makin dungu, miskin makin melarat walaupun mampu memiliki berkeping2 duit beribu. Aku tak nak macam tu. Jadi, tak kisah di pihak mana kita mahu berada. Asalkan kita tahu atas alasan apa kita di situ. Biarlah alasan tu bersandarkan pada akal, pada hati, pada baik bicara, pada hukum2 sedia ada di dalam kitab. Bukan semata2 mengikut telunjuk atau kata doktrin pihak lain. Marilah kita belajar menilai sendiri.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

AKU
Dengan itu, kekalkan prestasi, tingkatkan produktiviti! Have a nice day buddy...!
Pergh, tak pernah aku mesej berjela macam ni. Macam ruangan kolumnis kat utusan pulak! Hehehee...

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

DIA
weh panjangnye... x larat nk bc la. org pendiam mmg cm nie kot... suke luah perasaan dgn menulis...

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

AKU
Novelis yang gagal. Hahahaa! Thanks for your concern...
 
~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~
 
~Aku ni bukan la penyokong mana-mana parti politik, jauh sekali nak jadi ahli. Tapi sesekali kalau dah ada orang start cucuk, syok jugak bersembang sampai lupa daratan! Hahahaa...


5 nasihat berguna:

Sayangku, Engkau Terlalu...

12
9:46 PM
Antara tip ingin merapatkan hubungan antara pasangan: Sentiasa mengucapkan kata-kata pujian terhadap pasangan anda terutamanya lelaki, kerana wanita ini amat suka jika dirinya dipuji lebih-lebih oleh pasangannya.

Sehabis membaca muka surat yang itu, dia memandang aku. "Ha'ah kan, abang tak pernah puji sayang kan? Asyik orang lain je puji..." Terdapat unsur rungutan dan merengek dalam nada percakapannya petang itu.

Mata aku yang sedang sibuk men`scroll' ke bawah pada aplikasi Twitter segera diarahkan kepadanya. Ibu jari aku lantas menekan butang `back' berulang kali hingga skrin kembali ke `home screen'.

"Selama ni bukannya abang tak nak puji, tapi..."

"Tapi apa?" Aku sengaja menjawab dengan tempo yang perlahan, untuk memberikan peluang dia mencelah. Bak kata orang, unsur suspen itu perlu untuk mencetuskan rasa ingin tahu orang lain. Tetapi elakkan daripada mencetuskan situasi anti-klimaks.

"...tapi abang ada masalah untuk mencari perkataan yang sesuai bagi menggambarkan kehebatan diri sayang. Kecantikan wajah sayang setiap kali kita keluar dating bersama, abang rasa perkataan cantik itu masih tak cukup untuk diberikan kepada sayang. Makanan yang sayang masak juga tiada perkataan yang paling layak untuk disamakan keenakannya, abang yakin perkataan sedap itu langsung tidak sesuai dengan kenikmatan yang lidah abang pernah rasa sebelum ini. Lirikan mata dan senyuman bibir sayang juga masih tiada satu pun kamus bahasa yang dapat tafsirkan. Menawan? Bukan... Mempersona? Juga bukan... Atau jelita? Tidak sama sekali.

Jadi abang memilih untuk berdiam diri selama ini sambil tercari-cari bahasa lisan yang paling sesuai digunakan sebagai kata-kata pujian bukan sahaja terhadap diri sayang, perlakuan baik sayang, hasil kerja tangan sayang, bahkan hampir segalanya yang berkaitan dengan sayang. Sehinggakan bayang-bayang sayang yang melegap melindungi semut kepanasan di celah rumput pun abang akan cuba puji dengan sebaik-baiknya.

Percayalah, abang tak mahu gunakan perkataan yang pernah orang lain gunakan. Sebab itu la. Abang harap sayang maafkan abang kerana kegagalan abang ini..." Sejurus aku menamatkan bicara, aku cuba menggerakkan otot-toto di sekitar bibir menjadi sekuntum senyuman payau. Dan kemudiannya melarikan pula pandangan mata ke arah satu keluarga empat beranak di meja sebelah.

Dari ekor pandangan, aku sedar matanya ketika itu sedang sarat menakung cecair jernih, kesan daripada ayat aku yang power.

~Ok, aku tipu. Sebenarnya aku tak jawab apa pun. Cuma tersengih macam kerang wangi sambil terus sambung belek telefon kat tangan. "Tak guna punya jantan". Jerit hati kecilnya...
~Sebab tu aku tak gemar baca majalah mengarut, lebih-lebih lagi yang bersifat seksis ni. Tak kira la lelaki atau perempuan. Merepek bak hang!

12 nasihat berguna:

Dua Darjat Di Tanah Suci

14
10:59 PM

Saya bukan asal orang kaya. Dan saya pernah merasa kaya sebelum saya dan rakankongsi niaga saya memilih untuk fakir semula dengan mewakafkan harta kami keseluruhan kepada kebajikan. Saya bukan buat kenyataan ini untuk jadi riak tapi anda lihat foto ini sahaja cukup jika anda orang sensitif dengan dua alam darjat di Tanah Haram ini.

Jika anda lihat saya seorang yang tiba-tiba kelancangan pena say...
a digandakan di Mekah, ada yang kata itu tanda-tanda haji saya ditolak (dah ada yang komen dan dah di ban pun) tetapi pada saya, realiti yang berlaku di sini terlalu menyedihkan berbanding realiti di tanahair sendiri.

Jangan cuba nasihat saya untuk fokus ibadat. Inilah ibadat saya. Inilah dakwah saya. Menayangkan realiti dan menjentik minda tidur menjadi minda tajdid yang mampu memikir dengan telus. Bukan sekadar berbaik sangka tanpa siasah.

Pernah anda sudi berbual dengan mereka ini? Jika anda beri mereka bantuan kewangan atau sedeqah, adakah anda pernah kutip HUJJAH dari mereka? Nak lagi bersangka baik tanpa siasah jika yang tidur di kaki lima ini adalah anak kita sendiri? Tidur di hadapan kemewahan hotel 5 bintang.

Sebab itu, ramai yang jumud apabila mereka memikirkan HAJI hanya bulan memperbanyakkan ibadat ritual tanpa memikirkan actual / penghayatan haji itu sendiri. HAJI adalah bulan HUJJAH / Bulan maklumat. Bagaimana anda mahu dapatkan maklumat dengan haji jika hanya menjalankan ritual tanpa interaksi antarabangsa bagi kenal mengenal permasalahan negara sahabat Islam yang tertindas? dan mengapa tertindas? Jika haji ini jadi medan konvensyen, ia akan jadi konvensyen TERBESAR DUNIA dan tiada lebih besar dari konvensyen ini. Tetapi?

Ada sebab mengapa saya marah. Bukan anda yang ukur haji saya diterima atau ditolak. Saya melihat hamba kapitalis menjadi gelandangan di Mekah. Saya melihat kapitalis menjamu makanan dari daging-daging manusia tanpa mereka sedari.

Jika anda sampai ke hari ini masih fikir saya menunaikan haji SAMA macam emak, bapa, ipar duai, pakcik, makcik atau sesiapa yang anda kenali, anda mungkin tak kenal saya lagi.

Allah telah jadikan Mekah itu tanahsuci yang aman, tetapi disekitarnya berlaku rampok merampok (Firman Allah dalam Al-Quran). Inilah gambaran Jahilliyah oleh Allah kepada kita. Letak beg semasa solat pun hilang. Semasa tawaf depan kaabah pun boleh orang toreh beg dan dicuri isinya. Dan itu bukan kes terpencil. Walaupun kerajaan Arab Saudi sudah menyediakan belasan ribu polis dan tentera untuk berjaga dan hukuman yang menanti pencopet ini ialah potong tangan.

Jahilliyah dahulu, ada berhala di sekitar kaabah. Berhala yang menjadi idola dan pujaan setiap yang datang. Sudah adakah atau tiada berhalanya? Hari ini orang datang HALA tujunya sudah BERHALA ke tempat lain. Berhala ke kompleks beli belah, hotel 5 bintang, percutian dan lain-lain. Pembangunan oleh Saudi bukannya tak bagus, lebih ramai jemaah mampu ditampung pada masa akan datang. Cuma mereka yang jadi jemaah ni tak perlulah rasa terlampau mulia kerana bilangan bintang pada hotel mereka (Sebahagian kecil sahaja, kebanyakannya sangat baik)

Akhir zaman bangunan pencakar langit didirikan sehingga bayangnya menutupi kaabah. Sudah jadi ke belum perkara ini? Bukan bayang bangunan itu secara fizikal tetapi bangunan pencakar langit itu MEMBAYANGI kaabah. Kaabah berada di bawah bayangan pencakar langit (undershadow) dan kaabah sudah tidak jadi highlight haji lagi. Bila disebut Mekah, BAYANGAN manusia dah lari kepada imej pencakar langit yang tinggi dengan jam dan bulat sabit terbesar dunia di atasnya. Kemudian, baru kaabahnya.

Orang kaya dengan kaya, orang miskin dengan miskin. Pada waktu bila orang kaya akan mampu mengutip hujjah dari orang miskin dan semasa bila orang miskin mampu mendapat hujjah dari orang kaya? Sistem islam ialah sistem yang ada kesamarataan dan berpaksi persaudaraan. Di mana persaudaraannya?

Masih mahu bersangka baik?

Kenyataan itu amat pahit dan ia amat pelik kerana yang dahulunya kebejatan yang pelik sudah menjadi lazim. Maka kebenaran pula dah menjadi sangat terasing.

Saya mungkin tidak hati kering macam sebahagian anda. Saya tak mampu menyuap makanan di tempat 5 bintang sambil di bawah ada gelandangan yang makan di kaki lima dengan anak kecil mereka yang tak tentu lagi makan minumnya. Sebab itu saya dan
Azman Salikin (rakan niaga saya) memilih untuk mewakafkan keseluruhan keuntungan kumpulan syarikat kami kepada kebajikan kerana kami dah jelak dengan orang hanya cakap tapi tak buat. Termasuk sebahagian golongan yang "konon ustaz" kerana perwatakan dan hafaz beberapa potong ayat yang hanya pandai cakap tetapi diri sendiri tak buat.

Kami bukan retorik, kami realistik. Kami dah lakukan. Pada ketika saya tanya kepada Azman, antara Lamborghini ataupun Ferrari, beliau jawab...UMMAT. Kami, sehaluan dan kami tidak sekadar cakap sahaja. We have all right to pinch your asshole with this PAINFUL TRUTH.
 
~Semua teks dan gambar diambil sepenuhnya dari facebook saudara Saiful Nang di sini.
~Selamat menyambut hari kebesaran umat islam. Raya haji ni, takde ke yang buat baju raya?

14 nasihat berguna:

Terhina Dengan Kebodohan

8
10:16 PM
Waktunya jam 8:25 malam (lebih kurang) sebentar tadi, dalam kereta. Lagu-lagu dari saluran Lite.fm gagal memenuhi selera aku, hampir setengah jam menunggu. Tiada lagu daripada Roxette, The Cranberries atau paling kurang pun Air Supply.

Tap! Aku tekan butang nombor 2 pada panel kawalan radio. Frekuensinya 93.9fm, Bernama Radio 24. Perbualan antara dj lelaki dengan seseorang yang (mungkin baru) bergelar Datuk.

"Jadi datuk rasa datuk kini setaraf dengan Datuk Shah Rukh Khan?" dj tu bertanya.

"Oh, saya masih jauh kalau nak dibandingkan dengan dia..." lebih kurang macam tu si datuk menjawab.

Tap! Aku terus tekan butang padam.

Celaka apa korang ni! Yang bertanya tu dah menampakkan kebodohan, yang menjawab pulak dua kali ganda bodoh. Bodoh punya soalan. Sebagai pendengar, aku betul-betul rasa terhina kau tau tak???

8 nasihat berguna:

Susu, satu fiksyen ulangan...

11
11:58 AM
~Satu fiksyen yang pernah aku kongsi dulu. Teringat kembali tentang cerita ni selepas terbaca akan kisah penjenayah besar yang berdepan hukuman dua tahun penjara. Salam Jumaat semua...

Dup...! Aku menepuk keras daun pintu dengan permukaan tapak tangan aku. Terasa sedikit kebas mulai menjalar hingga ke siku beberapa saat sebaik aku menggenggam erat dan mengepal-ngepal buku lima. Aku usap-usap lagi tapak tangan aku dengan sedikit menekan buat menghilangkan rasa pijar yang memanaskan urat saraf sekitar pergelangan tangan. Sehabis dielus, aku mengusap-usap kepala sambil memicit-micit sedikit agar bungkaman bingung di dalam dasar kepala otak aku dapat mencair.

Fikiran aku semakin kusut sejak beberapa jam yang lalu. Entah sudah berapa lama aku duduk bertinggung di muka pintu ini, aku tak pasti. Yang aku pasti, udara suam pagi sudah bertukar menjadi sedikit ganas di luar sana. Suara-suara sayup dari surau berhampiran sudah lama tidak kedengaran. Mungkin para jemaah semuanya sudah beransur pulang ke rumah masing-masing. Gelas kecil berwarna jernih berisi air suam di antara celah kangkang aku kelihatan berkocak sedikit ketika daun pintu itu aku tepuk sebentar tadi. Isi perutnya sudah tidak suam lagi. Tidak pula sejuk. Hanya mengadaptasikan diri mengikut suhu persekitaran.

Continue reading →

11 nasihat berguna:

23 nasihat berguna:

Kenapa Jalan Berbengkang-bengkok?

14
8:01 AM
Pernah suatu ketika dulu, bos aku yang cuma pendidikannya berlatarbelakangkan bidang architecture pernah bertanyakan soalan kepada aku. Sedang dalam perjalanan mendaki Bukit Tinggi, Bentong selama beberapa minit dia merungut, "Tak boleh ke diorang buat jalan ni straight je sampai atas? Belok sana-sini, menyusahkan, membahayakan lagi ada..."

Aku sebagai seorang lelaki botak berperwatakan separa macho cuma mampu memberikan jawapan ringkas, dengan harapan dia akan faham dengan apa yang telah aku sampaikan dalam keadaan mata mengantuk. Tapi kalau dia tak faham jugak, maka aku mesti bagi penerangan kat dia berserta dengan gambaran visual sekali!
Harap-harap dia faham dan kalau tak faham jugak, aku cuma mampu berserah pada Tuhan dan berdoa supaya lain kali dia tidak memandu sambil merungut lagi...

Soalan yang selalu terlintas dalam kepala tiap kali kita menempuh laluan berliku dan mendaki adalah "Kenapa tak buatkan jalan ni lurus je? Kan senang..." Betul tak?

Dan jawapan aku yang ringkas adalah, "Nak buat boleh. Tapi kalau kos sebanar RM50 juta mungkin boleh jadi sampai RM18 billion. Kau sanggup tengok duit cukai rakyat terbazir semata-mata nak buat jalan ni lurus? Lepas tu tak mungkin kereta kau ni boleh panjat sampai atas sebab kecerunan yang bertambah. Kan ke bahaya tu!"

Bagi sesetengah orang mungkin masih tak dapat tangkap dengan maksud aku kan? Apa kaitan antara kos, keselamatan dengan nak luruskan jalan? Baiklah, cuba tengok gambar kat bawah ni.


Bayangkan kita sekarang berada di titik A, nak ke titik B. Macamana cara terpantas nak ke titik B tu? Kalau ikut logik akal, mesti la kita terus je menuju ke titik B tu kan. Macam gambar kat bawah ni. Seolah-olah kita rentangkan satu pembaris panjang dari hujung ke hujung. Terus sampai. Simple...


Tapi sebelum nak rentangkan pembaris tu, profil tanah kat situ kena la ambik kira jugak. Tak boleh suka-suka main redah je. Ingat ni padang bola ke, lapang dan rata semacam! Untuk pengetahun, titik A dan B tidak berada pada aras yang sama. Dan tambah menyukarkan keadaan, kita terpaksa menempuh keadaan muka bumi yang berbukit. Tengok gambar kat bawah.


Jadi kalau nak ikutkan sangat perancangan asal dan kaedah rentangan pembaris tu, kita terpaksa membuat banyak kerja-kerja tambakan (fill) dan potongan (cut) tanah. Korang tau berapa harga tanah untuk satu meter cubic? Entah, aku pun tak tau. Aku bukan quantity surveyor. Yang aku tau, benda ni memang mahal. Bukan macam karipap yang kita boleh order berapa puluh biji yang kita nak. Kerja-kerja potongan tanah pun pasti akan melibatkan kos yang banyak. Tengok pulak gambar kat bawah ni.


Korang rasa, berapa agaknya kos nak potong, tambak, menurap, nak buat gabion atau anchor kat tebing yang dah dipotong tu, kalau la kita buat jalan tu ikut laluan asal (terus macam pembaris)? Silap haribulan boleh cecah tujuh angka untuk ketinggian macam gambaran contour yang aku tunjuk tu.

Gradien (darjah kecerunan) menurun dan menaik semula menuju ke titik B pun boleh tahan curam. Silap-silap boleh menjunam sampai 15 hingga 20 darjah! Kalau aku la kena drive menurun dan mendaki bukit yang curam macam tu, tobat aku lebih rela jalan kaki...

Ok, sekarang kita tukar pulak. Perancangan asal tak boleh pakai, kita gunakan plan B. Tak payah ikut laluan terus sebaliknya kita ikut laluan berliku, jalan jauh sikit macam gambar kat bawah ni.


Macamana, jauh tak perjalanan kali ni? Sebenarnya tak la jauh, malah lebih mudah dan selamat. Sebabnya, boleh tengok gambar kat bawah...


Nampak tak permainannya kat situ? Lebih landai kan? Jadi segala kos yang berkaitan dapat dikurangkan. Kerja pun lagi efisien. Memang sangat-sangat berbeza berbanding kalau kita ambik laluan yang pertama tadi. Tengok lagi gambar kat bawah, sila jangan jemu ye...


Jadi aku harap korang yang ada kekeliruan macam bos aku tu akan lebih faham dengan penerangan bergambar aku ni. Memang la tak educational mana, tapi sekurang-kurangnya dapat bagi jawapan kenapa selama ni kita terpaksa melalui jalan berbengkang-bengkok sedangkan laluan terus bukan sesuatu yang mustahil.

Sekian, assalamu 'alaikum.

14 nasihat berguna:

Zurin : Kerana Aku Ada

12
7:54 AM
Telah hampir sejam berlalu, masih tiada apa-apa respon. Sms yang aku harapkan akan muncul sejak tadi masih lagi gagal menerpa melalui ruang frekuensi selular terus ke telefon aku. Aku tau, ini adalah sesuatu yang pelik lebih-lebih lagi kepada kita semua yang hidup pada tahun 2013 ni. Mana mungkin masih ada lagi yang menghantar pesanan ringkas dengan telefon Nokia keluaran lewat tahun 1990-an!

Tambahan lagi, berhubungan dan berkomunikasi akan perkara yang serius melalui pesanan ringkas? Agak aneh dan lucu sebenarnya. Tetapi aku lebih suka menganggapkan ini sebagai sesuatu yang unik. Keunikan yang terus membawa aku mendampingi dirinya.

"Apasal tak jadi beb? Rugi tu kau tolak. Bukan senang nak dapat peluang macam ni." Soalan yang aku ajukan kepadanya sejam sebelum itu.

Ketika itu, dia mungkin dalam perjalanan pulang ke rumah dari airport. Ya, airport. Tempat yang akan menerbangkannya keluar dari tanah khatulistiwa sini. Tetapi mengapa waktu itu dia sedang dalam perjalanan ke arah yang bertentangan. Segala jawapan itu berada di atas telapak tangan aku.

Treeetttt.... Treeetttt...

Peranti pintar aku bergetar.

Continue reading →

12 nasihat berguna:

Dia Kini Telah Berhijab

13
10:53 AM
Maddthelin
Forfeit

Aku baru perasan semalam yang minah ni dah berhijab. Sebelum ni aku pernah layan dua, tiga lagu diorang. Agak menangkap jugak la. Apa pun, aku nak ucapkan:
Pertama: tahniah...
Kedua: lebih berhati-hati kepada minah nama Yasmin ni...
Ketiga: selamat menyambut hari Jumaat semua...
...dan lu punya senyum memang kekal power beb!

13 nasihat berguna:

Maafkan Aku...

24
4:42 PM
Maafkanlah aku kerana aku cuma seorang yang tak bijak menzahirkan perasaanku pada engkau. Tidak pandai menjaga hati dan juga tidak mungkin mampu menandingi kehebatan orang lain dalam menuturkan kata bicara. Anggaplah itu sebagai satu kelemahanku yang nyata.

Apa pun aku yakin bahawa aku memang benar-benar sayangkan engkau, rindukan engkau dan terlalu memerhatikan engkau hingga aku tak mampu melepaskan ingatan pada engkau walau sedetik.

Dan sejujurnya juga, aku masih tercari-cari cara untuk membuatkan engkau faham bukan dengan cara yang sama seperti orang lain. Kerana aku mahu menjadi lelaki unik dan tersendiri supaya diri aku akan lebih mudah engkau ingati untuk seribu tahun mendatang, biarpun tubuhku telah bertukar menjadi batu nisan.

Maafkan aku, best buddy...

24 nasihat berguna:

Dead Slow

12
6:24 PM

Lokasi: Kinarut, Sabah.
Boleh buat tajuk novel terbaru Stephen King ni...

Published with Blogger-droid v2.0.9

12 nasihat berguna:

Matahari vs Bintang

20
7:52 AM

Bila sesekali pekena roti sardin dengan kopi tarik sambil letak dua suratkhabar orang putih atas meja serentak, baru la rasa macam abang-abang gila kuasa. Padahal tak baca habis pun...

Ni perut rasa nak membuang, siapa nak tanggungjawab? Lepak warung tepi jalan, mana ada jamban bai!!!

Published with Blogger-droid v2.0.9

20 nasihat berguna:

Farewell Wak Am, SEL 3-2 SIN

6
7:54 AM
"Eh, seat ni takde tempat nak sandar ke?" Arab yang bertanya dalam kebingungan melabuhkan punggungnya.

"Kau ni nak tengok bola ke, nak tengok wayang?" Jerit aku hingga menggegarkan bumbung stadium. Gegaran kecil itu menyebabkan debu-debu berjatuhan meinmpa ribuan penonton yang sedang berlindung di bawahnya. "Kau duduk je, jangan banyak komplen boleh tak? Tiket free tapi banyak cekadak macam tengok teater kat Istana Budaya pulak!" Jerkahan keras kali kedua itu disusuli dengan hentakan siku yang padu tepat mengenai tengkuk Arab.

Darah membuak-buak keluar dari rongga hidung dan mulutnya. Matanya seperti hendak tersembul keluar. Tapi itu gagal menghadirkan rasa kesihan. Aku terus mengasak dia secara fizikal. Beberapa orang penonton di sekeliling kami hanya menjeling dari ekor mata. Langsung tak berminat nak ambik tau. Mereka hanya memfokuskan tumpuan kepada perlawanan yang baru beberapa minit bermula.

Selepas siku, kepala lutut aku seterusnya menjadi senjata. Dan sasarannya pula adalah di bahagian dada... Kalian bayangkan apa yang berlaku kemudiannya.

Bila tamat separuh masa pertama, barulah aku kejutkan Arab dari pengsan sebab nak ajak dia tukar tempat yang lagi cantik pandangannya...

Sedikit fakta tipu yang lebih relevan:

  • Dua keping tiket diperolehi secara percuma. Aku yang baru di`offer' waktu paginya oleh orang yang tak pernah masuk stadium iaitu Arab, dengan sukarela tumpang sekaki.
  • Sebenarnya aku terlupa pasal piala ni. Maklumla, Selangor dah tak layak nak teruskan kat Piala Malaysia. Mujur baju yang aku pakai minggu lepas masih tergantung, belum dibasuh lagi. Boleh la recycle!
  • Jangkaan awal aku berkenaan trafik sekitar stadium malam tu jauh meleset. Kalau tau, aku naik moto je senang. Ni terpaksa parking jauh, dan beratur 15 minit semata-mata nak bayar tol RM1.10.
  • Parking penuh. Aku terpaksa parking blok kereta orang. Bila dah masuk stadium baru teringat yang aku terlupa nak turunkan hand brake. Ah, lantak la...
  • Game malam tu ramai yang pergi dengan family. Budak-budak pun ramai. Sampai aku naik kesian kat sorang budak kecik tu, terlelap masa tengah game.
  • Eh, perempuan pregnant pun ada la!
  • Game bermula pukul 9:30 malam, Agak lewat pada aku. Sepatutnya pertunjukan cheerleader tak perlu diadakan. Bukannya kami nampak pun. Diorang tu melompat-lompat depan VVIP je.
  • Sebelum perlawanan ada suara Hasbullah Awang. Potong stim betul la.
  • Aku duduk belakang gol, yang mana itu bukan tindakan bijak. Patut la seat sini tak penuh. Kan aku dah terlepas gol pertama gara-gara brader depan aku tiba-tiba bangun `tepat' pada masanya. Weh, takde ulang tayang ke???
  • Gol pertama Singapura pun aku tak perasan macamana. Sebab berlaku kat seberang dunia sana.
  • Amri Yahyah memang layak jadi pemain idola aku. Dia banyak setting bola untuk Forkey Doe dan budak kecik nombor 24 tu. Untuk Mahali pun dia banyak bantu.
  • Percubaan cantik Amri masa 1st half, terkena palang. Nyaris tu!
  • Minit-minit akhir perlawanan agak huru-hara sikit. Selangor yang power nyaris nak tambah tiga lagi gol.
  • Walau pun Amri ni main posisi serangan, tapi kerap jugak dia berjaya curi bola dan membantu pertahanan.
  • Minit ke-85, penonton dah start angkat punggung. Woi, game belum habis la bengong!!! Mana korang punya semangat ni??? Mentang-mentang tiket free...
  • Arab tak puas hati dengan brader pintu masuk sebab brader tu sound, "Ha, cepat-cepat. Tiket free baru ramai orang..." Hahahahaa, tu la. Dulu-dulu aku ajak tengok bola tak nak...
  • Malam tu ada perlawanan Piala Malaysia, aku tak peduli pun..
  • Pasukan veteran Selangor kalah 0-1 dalam game sebelumnya.
  • Balik, kami singgah pekena roti pisang kat Restoran Jamal, sebelah Wisma FAM Kelana Jaya. Nampak tak kaitannya kat situ???
  • Teruk betul Singapura punya permainan, macam dah kawtim pulak...

Kedudukan kami masa 1st half. Macam gampang, tak best langsung. Kena pulak brader depan aku ni kerap bangun, terus terlindung penglihatan aku bila tiba saat kritikal.

Port terbaik yang ada. Nak cari seat depan lagi tak larat. Orang ramai. Ini la bahana sampai lambat (sebab naik kereta), kan susah nak cari seat bagus.

Kemungkinan besar ini adalah perlawanan terakhir Amri Yahyah bersama Selangor. Sebab tu aku teruja nak tengok.

Sekian, majulah sukan untuk bolasepak Selangor!

6 nasihat berguna:

Tolonglah Bersimpati!!!

14
6:43 PM
(Gambar curi dari Google, mana mungkin aku merakamkan detik pahit seseorang dalam bentuk salinan lembut!)

Mendengar kisah yang menimpa ke atas seorang kenalan, betul-betul membuatkan hati aku membara. Bukannya jarang kita dengar kes-kes macam ni. Tapi sebenarnya memang jarang antara kita yang benar-benar pernah alami sendiri.

Percayalah, perkara ini tak sepatutnya berlaku. Lebih-lebih lagi apabila kita (lelaki) telah mengangkat lafaz qabul ketika bersetuju memikul amanah yang besar di atas bahu kita dahulu. Ini bukannya perkara yang boleh dipermainkan dengan mudah. Iaitu amanah...

Jadi, kepada lelaki di luar sana.

Tolonglah, tolonglah kenang kembali detik anda pertama kali bergelar suami. Apakah janji yang pernah anda pahat di dalam diri...

Tolonglah jangan kasari mereka ini... Tolonglah, kerana tubuh yang anda kasari itu bukan sahaja akan terluka secara fizikal, dan bukan sahaja ditanggung oleh yang empunya badan. Tetapi ada hati lain yang akan turut terluka...

Aku faham keadaan ini. Kerana aku juga pernah menjadi kancil kecil yang tersepit antara dua jasad dewasa ini...
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
.
Tolonglah berikan rasa belas kepada si kecil itu...

14 nasihat berguna:

Duit Raya

28
10:21 AM
Tahun ni aku dapat duit raya... What the... duit raya?

Ya, RM30 dalam satu sampul hijau yang diberikan oleh dia. Gila punya terkejut umur dah banyak, janggut dah tumbuh tapi masih berpeluang dapat duit raya.

Syukran... Hahahaa!!!

28 nasihat berguna:

Kelopak Cinta

24
7:03 PM

Dan datangkan aku sepuluh orang Shah Jahan
Buat membina satu lagi mahligai emas
Meniti ke pintu langit
Takkan aku berpaling
Keluar dari lingkungan renungan matanya
Walau sesaat
Kerana dari celahan kelopak mata itu
Ada tersembunyi rahsia cinta

Published with Blogger-droid v2.0.9

24 nasihat berguna:

Selangor Power 2-1 Johor FA

23
11:06 AM
Perlawanan peringkat kumpulan dah selesai semalam, tapi sebagai seorang yang mengaku penyokong pasukan Selangor sejak di dalam perut ibu, aku cuma berpeluang menjadi penonton kat stadium semalam. Lain-lain perlawanan tu aku terlepas nak saksikan, sama ada disebabkan kesibukan mengejar kekayaan duniawi atau pun disebabkan aku terlupa nak semak jadual perlawanan. Ceh!

Sehari sebelum perlawanan, aku ada terpandang status pada satu Fan Page pasukan ni kat Facebook. Menyeru semua penyokong turun ke stadium, memberikan sokongan padu biar pun pasukan ni dah berjaya mengesahkan tempat di luar stadium untuk peringkat kalah mati (suku akhir) walau apa juga keputusannya.

Nah, kebetulan! Hari Sabtu malam Ahad aku memang takde apa-apa perancangan menyelamatkan negara daripada bahaya kemuflisan. Jadi dengan senang hati, aku pun whatsapp aku punya sebelah kaki lagi yang biasa join aku tengok bola.

"Ok, kang aku confirm balik" tulisnya dalam balasan Whatsapp...

~~~~~

Macam yang dijanjikan sebelumnya, aku keluar rumah lebih kurang jam 8:15 malam. Aku kira, perjalanan dari rumah aku kat area Petaling Jaya ni melalui Federal Highway tak la berapa jauh sangat. Paling lama kalau kayuh pakai kaki pun ada la dalam 20 minit. Mujur road tax Belalang Tempur aku baru je renew minggu lepas. Kalau tak, tak pasal-pasal aku kena interview dengan brader JPJ sebelum tol Batu Tiga.

Tepat 10 minit sebelum game, aku dah tongkatkan Belalang Tempur aku kat perkarangan stadium. Timing cantik. Orang tak ramai, jadi senang sangat aku nak cari parking. Terlalu senang sampaikan aku boleh tertinggal kunci Belalang Tempur kat seat. Dah 15 minit game bermula baru aku perasan yang kunci aku takde dalam poket, tu pun aku secara tak sengaja seluk poket seluar sebab nak cari gula-gula. Ceh, padan la kempis je poket aku ni!

Mujur brader jaga pintu tu boleh kawtim lagi, bagi aku keluar sekejap walau pun gate dah nak tutup dah. Kalau tak, mau aku panjat keluar lepas tu rempuh masuk balik...

~~~~~

Separuh masa pertama, game play kedua-dua pasukan boleh tahan jugak menghiburkan. Walau pun kurang aksi badut sarkis kat tengah padang, tetap jugak menghiburkan. Terutama sekali dengan kelincahan sorang player nombor 24 yang aku tak tau namanya. Badan kecik macam budak sekolah rendah, lebih kurang macam anak kawan aku yang ikut masuk stadium malam tu. Tapi dia punya speed, memang kalah bas yang Keanu Reeves pandu dalam filem.

Dengan saiz badan yang mini macam tu, senang-senang je dia mencelah dan mencuri bola di kalangan pemain Johor FA. Hahaha, nampak sangat player dari selatan ni lembab buat kerja... Cuma malangnya, keadaan fizikal dia itu yang menjadi kelemahan. Kalau badan dah cinonet, orang bagi siku sikit dah tak boleh buat apa.

Keseluruhan separuh masa pertama, biasa-biasa je pada aku. Sebelah sini serang, sebelah sana bertahan. Sebelah sini bertahan, sebelah sana lari laju-laju tanpa tujuan. Standard bola sepak Malaysia.

~~~~~

Masuk separuh masa kedua. Aku terlepas insiden yang menyebabkan Johor FA diberikan sepakan penalti sebab sibuk bertwitter. Maklumla, selalunya kalau masuk stadium line internet ni berserabut sikit. Lembab macam siput khinzir. Jadi aku cuma perhati je sepakan yang diambil dua kali tu. Bengong, nama je pemain professional, ambik penalti pun tak reti. Tak pergi kursus ke apa?

Kemudian, dalam minit ke-62 kalau tak silap aku, rentak permainan berubah seratus perauts. Ini gara-gara sorang pemain pasukan yang jersinya tak cantik kena buang padang. Ketepek! Sampai boleh dengar bunyi dia sauk kaki player Selangor tu. Memang patut la kena kad merah.

Lepas dari insiden tu, baru la pasukan Selangor nak main betul-betul. Sebelum tu, diorang sengaja je tak nak ajar budak-budak Johor FA cara main bola dengan betul. Buktinya sepakan dari sudut sukar oleh Kunanlan berjaya menyamakan kedudukan menjadi 1-1.

Memang real siot! Betul-betul depan mata aku dia buat volley tu. Kedudukan Kunanlan masa tu membelakangi aku, jadi aku nampak arah bola yang selari dengan aku tu. Mulanya aku ingat dia nak buat crossing, rupa-rupanya bola tu terus masuk gawang. Sama ada sengaja atau tidak, aku tetap nak ucapkan tahniah. Gol tu memang cun. Tapi hati aku lebih berat mengatakan dia memang ada niat nak score, sebab beberapa orang yang ada kat depan gol tidak berada pada posisi yang baik. Jadi lebih baik dia try.

Untuk gol kedua.... Aku rasa tak payah la aku cerita. Gol tu pada aku memang makanan Amri Yahyah. Lebih kurang sama macam dia buat masa lawan Barcelona hari tu. Siapa tak kenal Amri Yahyah yang power ni. Dah main Malaysia sejak aku study lagi. Main dengan Selangor pun dah 12 tahun. Masa tu presiden PBNJ pun tak habis sekolah lagi.

~~~~~

Secara keseluruhann, aku berpuas hati dengan game malam tu. Lebih-lebih lagi bila pasukan Selangor menang (walau pun memang dah tak layak) sampaikan aku tanpa segan silu ikut bersorak bersama-sama beberapa ratus penyokong lain lagi yang turut membanjiri stadium. Cewah! Macam ramai sangat.

Apa pun, aku berbangga jadi penyokong Selangor sebab aku dapat tengok ramai lagi rakan-rakan seangkatan yang bagi sokongan tak berbelah bagi. Biar menang, biar kalah. Sokongan tetap ada. Tak macam pasukan lain, yang ramai akan mengaku penyokong bila pasukan diorang ada beli pemain power je. Bila tiba zaman gelap dulu, jangankan bayang, stadium pun tak tau kat mana! Podah, plastik semata-mata.

Anak kawan aku, baru darjah satu dah rajin ikut abah dia tengok bola. Untung la. Aku dulu jangankan stadium, fun fair tak kenal!


Game dah habis. Budak kecik jersi 24 yang aku maksudkan.


Aku lupa sape nama mamat ni. Tak sempat aku nak rebut jersi dia.


Hah, ni bukan player tapi peminat fanatik. Buat aksi stunt dengan melompat naik ke atas palang yang di bawahnya ada parit sedalam (lebih kurang) 10 kaki.

Meraikan kejayaan dengan roti banjir dan kopi ais.


Jumpa lagi tahun depan.


...season over (gambar dari instagram)


~Malam tu kira kejayaan berganda sebab JDT pun kalah dengan PKNS FC 2-0, kat tempat sendiri pulak tu. Hahahahaaa.... Rasakan korang! Hahahaaa.... Power betul la team dari Selangor ni.

23 nasihat berguna:

Cerita Bubur Kacang

12
6:03 PM
Petang ni, aku pekena bubur kacang. Boleh tahan sedap. Tak berapa manis sangat, kuah pun sedang-sedang je pekatnya. Tengok mangkuk bubur kacang ni, teringat aku akan satu kisah.

~

Pertengahan 2011 kalau tak silap, tapi yang pasti masa tu aku kerja kat KL lagi (lokasi sebenar dirahsiakan). Menunaikan solat Asar kat masjid ar-Rahman bersebelahan Universiti Malaya.

Aku tiba agak awal lebih kurang 10 minit sebelum azan sepatutnya dilaungkan, jadi aku menghabiskan masa dengan melakukan pergerakan badan yang perlahan. Berjalan, membuang air kecil, mengangkat wudhu', berjalan ke ruang solat utama, duduk beriktiqaf... Semuanya serba perlahan. Yela, bukan ada apa yang nak dikejarkan sangat. Punch card pun aku dah pesan kat orang lain, mintak dia tolong ketukkan.

Sebaik duduk, seorang lelaki berbadan kecil yang duduk bersebelah tiang tersenyum kat aku. Meletakkan telefon bimbit yang sedang dicaj, dia kemudiannya mendekati aku.

Dapat aku baca riak wajah bersalah dan sedikit takut, dia duduk lalu bersalaman dengan aku. Berpenampilan sederhana dengan kemeja putih berlengan panjang, seluar slack hitam dan kulit agak gelap, jelas pada aku yang dia ni bukan berasal dari situ. Tambahan pulak, di penjuru tiang sana ada sebuah beg bersaiz kampit simen yang elok tersandar menguatkan lagi telahan aku. Mungkin beg yang berisi pakaian.

~

Menceritakan kesempitan yang dia hadapi (seperti yang aku dapat agak) dalam beberapa minit itu, tak banyak yang dapat aku tolong. Kisahnya, dia yang datang dari Sungai Petani telah ditipu oleh kawannya berkenaan dengan satu kerja kosong sebagai pencuci kereta. Tapi malangnya, kerja tu sebenarnya dah diisi sebelum dia sampai lagi.

Jadi, tiada pilihan, dia terpaksa mencari kerja lain atau pun balik je ke kampung. Bantuan yang dia perlukan ketika itu adalah wang belanja untuk membeli tiket balik semula ke kampung atau pun peluang kerja, apa-apa kerja pun boleh.

Aku pun bukannya tak nak tolong, tapi duit RM400 yang ada pada aku masa tu aku perlu guna untuk membayar instalment kereta RM350. Bakinya lagi untuk perbelanjaan aku selama seminggu sampai la hari gaji. Sorry bro, tak dapek den nak nolong...

Aku cuma boleh bagi cadangan je. Lepas solat karang, cuba la jumpa dengan AJK masjid. Mungkin ahli-ahli yang selalu solat Jemaah ni ada jalan penyelesaian. Selain tu, aku pun ada tunjukkan jalan ke satu lagi masjid yang terletak di dalam qariah orang-orang kaya terhampir (Masjid Saidina Abu Bakar, Bangsar). Mana la tau kalau dia takde rezeki kat sini, boleh cuba nasib kat masjid lain.

~

Selesai solat berjemaah, aku segera bingkas dan menuju ke arah lelaki tadi. Menepuk bahunya dan mengajak dia keluar.

Kalau tak dapat tolong belikan tiket, belanja dia makan pun ok jugak. Lokasinya kedai makan yang letak betul-betul di dalam kawasan masjid tu. Tapi agak pelik, dia enggan mengambil nasi campur macam yang aku suruh, cuma mengambil semangkuk bubur kacang dan sekeping keledek goreng.

Makan la bro, cuma tu je aku mampu. Tunggu aku jadi kaya dengan pangkat Dato' Sri kita jumpa lagi...

Adios!!!

12 nasihat berguna:

Dilema Buntut dan Telur

22
11:22 AM
Sekarang ni makin yang ramai yang ambik peduli tentang hal-hal kesucian, kebersihan dan jugak benda-benda yang halal-haram terutama sekali bila bab makanan. Yang paling terkesan dengan keprihatinan masyarakat kita ni adalah roti telur. Kenapa roti telur, bukan roti bom atau biskut lutut? Sebab aku pernah tengok dah ada orang promote produk mereka dengan meletakkan kata-kata semacam "telur ayam kami dijamin bersih" atau "telur ayam kami dicuci untuk menjamin kebersihan".

Aku faham, kalau tak cuci takut nanti ada kotoran dari tongkeng ayam (taik la, apa lagi) yang mungkin melekat kat kulit luar telur tu. Bila tak basuh, tangan si penyedia makanan tu akan bla, bla, bla... Anda semua tahu kisahnya.

Hahahaaa, ok. Jangan ambik serius entri ni. Aku cuma nak memberi pendapat yang mungkin akan diajukan oleh Rowan Atkinson kalau dia berpeluang menjadi menteri yang berkaitan dengan barang kepenggunaan. Tak mustahil dia akan cuba usulkan supaya setiap bontot ayam yang ada kat dalam reban tu dicuci setiap hari, supaya telur yang bakal keluar nanti sudah sedia bersih. Jadi tak payah la susah-susah para pengguna nak pening kepala pasal taik ayam lagi.

Tapi, seorang kawan aku pernah bagi soalan-soalan yang mamak roti canai pun segan nak jawab...

"Pukul berapa pulak kau nak pergi cuci bontot ayam tu? Kau tau ke bila masa ayam-ayam tu berak? Satu hari berapa kali dia berak? Berak cair ke sembelit?" Hm, sebenarnya agak susah jugak nak berhadapan dengan orang genius yang tak sedar diri. Hahahaa..!

Selamat menyambut Wordless Wednesday kepada semua...

22 nasihat berguna:

Projek Merdeka Merah Jambu

20
12:16 PM
Dua minggu sebelum projek besar ni berjalan, aku masih lagi takde apa-apa perancangan. Rancangan kasar, rancangan halus semua ke laut. Jangankan pilihan warna yang aku nak salut, timing pun aku tak tetapkan lagi. Siang atau malam, hari kerja atau hari minggu. Sedangkan tepat 31 Ogos hari tu aku dah tentukan sebagai tarikh untuk jemput kawan-kawan datang rumah. Apa pun nak jadi, sebelum tarikh tu aku kena pastikan rumah aku layak dipanggil rumah kediaman.

Manusia cuma merancang (sebenarnya aku tak rancang sangat) tapi Yang Maha Kuasa itu lebih layak memegang hak yang mutlak untuk menentukan sesuatu. Hari Sabtu (25 Ogos) tu salah seorang ahli keluarga aku terpaksa menjadi penghuni sementara kat PPUM. Jadi, semakin tertangguh la projek hari Merdeka aku.

Dipendekkan cerita, aku cuma memulakan kerja-kerja mengecat bahagian porch, tembok luar dan ruang tamu ni pada hari Selasa 27 Ogos. Memang dah suntuk sangat. Nak tak nak, aku kena buat dan siapkan jugak sebelum 31 Ogos. Memandangkan barang-barang pun aku dah siap beli.

Hari pertama,
Kerja paling meletihkan sebab aku tak dapat tuning lagi. Tambahan pulak step pertama ni adalah perkara yang paling leceh dalam banyak-banyak tu. Mengikis dan membersihkan lapisan yang tak perlu. Paling aku tension sekali adalah nak kikis dan bersihkan siling, luar dan dalam rumah pulak tu. Habis masa aku satu hari kat sini.

Hari Kedua,
Mengecat keseluruhan dinding dengan lapisan `undercoat'. Part ni paling kacang sekali sebab aku main tabur ikut sesedap rasa je. Tak payah ikut undang-undang dalam ilmu mengecat. Janji warna putih tu dah tutup lapisan cat yang sebelumnya. Kurang sikit letihnya sebab semangat dah mari.

Hari Ketiga,
Aku tumpukan seluruh tenaga aku kat bahagian ruang tamu. Pilihan warna merah jambu yang agak moderate tonanya dipadankan dengan ungu ringan, aku buat masa last minute. Kat kedai cat. Untuk dinding (luar dan dalam) aku guna cat jenama KCC. Mungkin kebetulan atau ketentuan Tuhan macam yang Ustaz Fathul Bari maksudkan, aku dapat tujuh biji pinggan percuma sebab beli kat kedai ni. Tangga `dual sided step' kat sini pun aku dapat dengan harga RM90 (harga asal RM110). Kerja mengecat kat sini aku kena buat dengan teliti sikit, sebab membabitkan dua warna. Yang paling mencabar bila nak buat ukuran dengan tepat dan nak pastikan garisan yang jadi `guide' tu betul-betul lurus dari lantai sampai ke siling tanpa bantuan `timbang air'. Cuma guna mata kasar je. Hari ni, tengah malam baru siap.

Hari Keempat,
Masuk la hari yang kritikal sebab esoknya dah hari Sabtu. Sepanjang hari ni dari pagi sampai ke petang, aku concentrate dengan kerja-kerja mengecat dinding luar. Warna light brown. Cuma satu warna je. Cadangan awal nak gunakan dua warna. Tapi aku terpaksa batalkan sebab takut tak sempat. Petang baru siap mengecat dengan dua lapisan cat. Malamnya, aku ambik keputusan berani. Keputusan yang akhirnya menyebabkan aku mengalami kekejangan otot. Manakan tidak, baru aku sedar nak mengecat frame tingkap ni lebih rumit daripada jangkaan. Lebih-lebih lagi kalau aku buat sorang-sorang. Hari tu, aku tidur pukul 3 pagi.

Hari Kelima,
Sepatutnya dah siap, tapi aku ambik masa sikit. Lepas subuh, terus aku capai berus cat. Sapu mana yang patut kat frame tingkap tu. Touch up sikit-sikit. Malam hari keempat dan pagi hari kelima ni adalah waktu yang membimbangkan aku sebab terdapat gangguan bekalan air kat sini. Kes minyak tumpah kat sungai hari tu.  Mujur bekalan air tak terputus terus. Cuma tekanan je yang berkurang. Lega...

Tepat jam 11 pagi, aku betul-betul dapat berehat. Mandi, dan tidur sekejap. Nah, kat bawah ni adalah gambar-gambar progress kerja mengecat kat ruang tamu aku.

 Lapisan asas warna putih. Dah siap cat sejak hari pertama lagi.

Waktu ni dah malam. Siangnya aku sibuk mengecat siling sebab ada bahagian kesan bocor yang tak `makan cat'.
 
Nak buat ukuran ni aku kena hati-hati sikit sebab kena ambik kira saiz cabinet tv, kedudukan sofa dan jugak ketinggian/jarak antara dua frame.
 
Belum siap lagi ni. Aku kena bersihkan lantai, kikis kesan cat dan mop lantai sampai boleh baring atas tu. Satu lagi kerja melecehkan.
 
 Ha, yang ni baru boleh dikatakan siap...
 
 Pintu hijau tu aku cat dua tahun lepas. Aku ingat nak cat warna putih sama macam frame tingkap. Tapi ke parit perancangan aku tu. Tak sempat!
 
 Aku harap jiran sebelah tak terganggu masa aku pasang wall plug untuk gantung dua frame tu.
 
Macam ni baru la boleh layan Jeremy Wade sambil lunjur kaki!

20 nasihat berguna:

Hati dan Kaki

6
2:20 PM
"Sesungguhnya enggan merapatkan kaki itu bukan berpunca daripada masalah kaki, tetapi hati..." Kata imam solat Jumaat kat ofis aku tadi. Ada maksud tersirat, tak susah pun nak faham...

Selamat meraikan hari kebangsaan yang kedua tahun ni. Semoga kita semua bersatu walau pun saling berselisih pendapat kerana matlamat kita semua hanyalah satu.

~Sebenarnya ada beberapa entri tapi tak sempat nak naikkan sebab panjang dan tak ada masa nak siapkan.

6 nasihat berguna:

Mata Satu

16
7:34 AM

Bila dah sibuk sampai tahap tidur pukul 4:00 pagi, pukul 7:30 pagi dah sampai ofis, baru la rasa macam orang penting. Kalau tak, aku datang pun orang tak perasan.

Black, lu duduk situ dulu diam-diam. Temankan gua ni...

Published with Blogger-droid v2.0.9

16 nasihat berguna:

Mati Melekat

8
4:53 PM

Satu pemandangan yang menyayat hati. Mungkin dah seminggu dia kat situ, sebab pagi Ahad yang lepas aku baru selesai mengecat bingkai tingkap ni.

Maaf, aku tak perasan selama ni kau terperangkap kat situ. Pengajaran buat spesis kau yang lain, berhati-hati melangkah lebih-lebih lagi jika terdapat tempat yang masih basah dengan cat.

Published with Blogger-droid v2.0.9

8 nasihat berguna:

Cargo dan Entri Terbaik

12
7:49 AM
SATU



Ini adalah filem pendek terbaik yang aku dah tonton tahun ni. Latar belakang cerita yang biasa kita tengok, tema yang sama jugak iaitu perjuangan seorang bapa membawa anaknya ke tempat selamat ketika zaman serangan zomba. Apa yang membuatkan filem ni terbaik (pada aku) terdapat di penghujung filem ni. Penamat yang menceritakan segalanya. Menamat yang sebenarnya telah memulakan perjalanan mereka sebelum itu.

Continue reading →

12 nasihat berguna: