Farewell Mr Boss

10
12:53 AM
"Ingat apa aku pesan tadi?"

"Ingat bos, jaga hati orang tua tu..." jawab aku ringkas, sebenarnya cuba mengelak daripada memberikan jawapan yang sepatutnya.

Ketika itu, kami saling berjabat tangan buat kali terakhir (aku kira kali kedua sejak empat tahun lalu kot) di muka lif yang bakal membawanya ke tingkat basement. Jumaat petang, aku cuma membiarkan je beberapa orang yang lain membantu dia menolak troli dan membawa beberapa barangan yang lain.

Orang tua yang aku maksudkan itu adalah seorang lagi bos (pangkat dibawahnya) lelaki awal 50-an di pejabat kami. Beberapa hari sebelum tu,orang tua tu naik angin dengan aku sebab aku menghilangkan diri, sampai kecoh satu ofis. Pelik, time aku ada tak pulak sibuk nak cari aku... Dan Mr. Boss inilah yang menenangkan orang tua tu dan back up aku masa aku dalam sesi duduk mengadap.

April 2009.

Hari pertama aku bekerja di situ. Dalam keadaan sedikit bingung, aku menghampiri mesin perakam masa yang pada aku suatu objek yang agak asing. Selama ni, tak pernah pulak aku guna mesin ni tiap kali waktu pagi dan petang. Tapi kali ini, satu suasana baru bakal aku hadapi.

Sebaik kad yang tertulis nama aku dimuntahkan semula dari celah mulut mesin perakam masa, aku dihampiri seorang lelaki yang seperti beberapa tahun lebih tua daripada aku. Aku pasti, ini adalah salah seorang pekerja di situ. Bakal rakan sepejabat aku.

"Assalamu `alaikum, bang. Saya F*****, yang baru daftar diri tu." kata aku memulakan perbualan. Sebagai orang baru, mesti pandai berlakon ramah depan semua orang walau pun pada hakikatnya aku memang jenis yang lebih suka dengar orang bersembang daripada bersuara...

"Oh, yang masuk ramai-ramai tu? Saya A*****." huluran tangan aku disambut dengan mesra.

"Sebenarnya saya nak tanya ni," sambung aku untuk meneruskan perbualan, "macamana cara kalau kita nak mintak tangguh kat sini? Sebab sebenarnya saya belum habis notis sebulan kat tempat kerja lama ni." terang aku bersungguh.

"Hahaa, entah la. Saya pun baru masuk sini. Cuba tanya kat HR kalau-kalau kena buat surat dulu. Tak pun tanya orang lama kat sini. Diorang mesti tau la tu." mesra juga jawapan dia. Sama mesra dengan tangan yang dihulurkan beberapa saat sebelumnya.

"Oh..." aku cuma mampu tersengih.

Dua minggu kemudiannya, iaitu kali kedua aku masuk ke pejabat tu selepas tempoh penangguhan tamat, baru la aku tau orang yang aku panggil `abang' tu adalah boss nombor satu kat jabatan tempat aku bekerja. Damn! Malu siot aku!!!

~Jumaat hari tu adalah hari terakhir Mr. Boss di situ.
~Hari Isnin ni pulak, aku akan dapat Mr. Boss yang baru...

About the author

Donec non enim in turpis pulvinar facilisis. Ut felis. Praesent dapibus, neque id cursus faucibus. Aenean fermentum, eget tincidunt.

10 comments:

  1. selamat menghdapi boss baru...

    ReplyDelete
  2. IM dah 4 kali tukar boss.

    prinsip IM ialah, kita ikut rentak boss kalau mau selamat...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kalau dia menyanyi, kita menari...

      Delete
  3. Mesti terfikir...camnelah bos baru...

    ReplyDelete
  4. Tuka bos? Good luck! Hehehehe....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku pun nak tujukan good luck kat bos baru tu...

      Delete
  5. Replies
    1. dia memang steady, yang baru ni tak tau la...

      Delete