Sepasang Cinta

4
2:13 PM

Awal pagi, hujan malam masih tersisa.
Jalan basah, dinding bangunan masih dilitupi kelembapan, udara dingin.
Seperti biasa, telah terjanji menjadi rutin harian.
Sepasang Cinta itu berpimpin tangan.
Perlahan membuka langkah, seiringan.
Namun tersekat-sekat dek halangan kudrat usia.


Tanpa mungkir, tiap pagi sepasang Cinta itu ada.
Setiap pagi.
Perlahan.
Destinasinya, syurga hati.
Di tangannya, tergenggam janji. Memimpin tuju.
Dibawa sampai akhir yang diketahui.

Dan aku perhatikan tugu Cinta hidup itu perlahan-lahan.
Hilang keluar dari pandangan cermin sisi.

Ya Tuhan, izinkanlah semangat cinta ini menular pula ke hati kami.
Tidak adil Engkau hanya menjadikan kami sebagai pemerhati.

About the author

Donec non enim in turpis pulvinar facilisis. Ut felis. Praesent dapibus, neque id cursus faucibus. Aenean fermentum, eget tincidunt.

4 comments: